Monday, August 10, 2009

Sabar: Suatu Pengenalan

Kita selalu sahaja mendengar perkataan sabar. Apabila dimarahi kawan-kawan, kita akan berkata dalam hati supaya sabar. Bila terpaksa menunggu berjam-jam lamanya pun kita perlu sabar. Kalau tidak kerana sabar, sudah pasti bermacam-macam perkara tidak diingini berlaku dalam hidup kita ni. Tapi adakah kita betul-betul menghayati makna sabar sebagaimana lazimnya kita menyebut perkataan itu sendiri??

Buat pengetahuan semua, sabar dari sudut bahasa ialah menahan. Dari sudut istilah pula, sabar membawa maksud kekuatan jiwa untuk menahan dari berakhlak buruk apabila munculnya sesuatu. Menurut Kamus Dewan Edisi Empat, sabar ialah betah menahan penderitaan, tidak terburu-buru dan tenang. Selain itu, sabar adalah menahan diri dan membawanya kepada yang dituntut oleh syara’ serta menghindarnya dari yang dilarangnya. Jadi sabar ialah suatu kekuatan daya yang mendorong jiwa untuk menunaikan kewajipan. Disamping itu sabar adalah suatu kekuatan atau daya yang menghalangi seseorang untuk melakukan kejahatan.

DALAM sebuah hadis Qudsi Allah berfirman:

“Apabila telah Aku berikan musibah kepada salah seorang hamba-Ku pada badannya,hartanya, atau anaknya, kemudian dia menerimanya dengan sabar yang sempurna, Aku merasa malu untuk menegakkan timbangan baginya pada hari kiamat atau membukakan buku catatan amal ibadahnya.”
(HR. Dailami, Al Hakim dan Tarmizi)


Apabila seseorang itu menghadapi cubaan dan penderitaan itu dengan redha, ikhlas dan mencari jalan keluar dengan cara yang sebaik-baiknya, tidak mengeluh, tidak gelisah dan sebagainya, maka Allah SWT pasti akan memudahkan baginya urusan hisabnya di hari akhirat. Allah akan segera membalas segala pahalanya, memberkati kehidupannya sehingga timbangannya tidak berat kepada kejahatan, tetapi akan berat kepada ketaatan dan pahala, yang kesudahannya akan masuk syurga. Begitu juga Allah SWT tidak akan memberikan buku catatan amalnya serta membukakan rahsianya dihadapan orang ramai.

Semuanya ini sebagai lukisan bahawa secara kiasan Allah SWT menerima apa yang dilakukan oleh hamba yang sabar dan beramal shaleh dengan sambutan yang baik dan memberikan kurnia keredhaan kepadanya.

Allah SWT telah berfirman dalam surah al - Muddathir, ayat 7 maksudnya: Dan bagi Tuhanmu, hendaklah kamu bersabar. Ini adalah antara ayat al-Quran yang terawal telah Allah turunkan kepada Nabi Muhammad menerangkan betapa Islam mementingkan sifat sabar dalam diri setiap Muslim.

Kita dituntut sabar dalam melaksanakan perintah agama seperti menuntut ilmu, berbuat baik kepada ibu bapa, mendirikan solat, mengerjakan puasa dan sebagainya. Sabar juga dituntut dalam menjauhi larangan agama seperti berzina, mencuri, menipu, mengharapkan pertolongan dari tangkal, mendekati ilmu sihir dan sebagainya.

Sebagai seorang mahasiswa, kita sering sahaja dipenuhi dengan tugasan, tidak kiralah di dalam kuliah mahupun tugasan luar yang menuntut kita membahagikan masa dengan sebaiknya agar segalanya berjalan lancar. Bagi diri saya sendiri, kadangkala tugasan juga saya fikir menjadi suatu bebanan yang sebolehnya saya cuba elakkan. Kalau waktu lapang tanpa tugasan, duni terasa begitu menyeronokkan. Boleh lah saya 'berchatting' dan melayari internet sepanjang masa.Tapi apabila memikirkan tanggungjawab saya sebagai pelajar dan kesedaran tentang kewajipan menuntut ilmu, saya tabah dan sabarkan jua hati untuk melakukan segala tugasan yang diberikan. Kalau tidak membuat tugasan, alamatnya fail lah saya.

Berkenaan dengan sifat sabar, Allah telah menyebutkan di dalam Al Qur’an tidak kurang dari lapan puluh kali, dalam bermacam bentuk, untuk menunjukkan betapa tinggi nilai dan keutamaanya.

Banyak orang yang menyangka, bahawa sabar bererti merendahkan diri dan penyerahan kepada keadaan, membiarkan diri hanyut dalam keadaan itu, atau menghentikan usaha tanpa ikhtiar mencari jalan keluar yang baik tanpa memperbaiki dan menguatkan amal perbuatan dan berlaku redha terhadap apa yang terjadi biar bagaimanapun bentuk dan macamnya.

Pengertian sabar seperti ini tidaklah tepat, sebab yang dinamakan sabar ialah menghadapi musibah (cubaan atau ujian) dengan cara yang baik, berikhtiar mencari jalan keluar dengan cara yang baik pula dan membiasakan diri melakukan amal perbuatan yang shaleh dan usaha yang terpuji, sambil menjadikan pengalaman itu suatu dorongan untuk mempunyai kemahuan yang kuat, keimanan dan keyakinan yang penuhi istiqamah.


Sesungguhnya, sabar itu memang penyelamat keadaan. Jadinasihat saya kepada kawan-kawan , jangan mudah naik perasaan amarah dan bengang bila masalah datang menimpa. Banyak-banyakkanlah bersabar kerana sabar itu memberi ruang kepada kita untuk berfikir dan bertindak sewajarnya. Wallahhualam.

0 comments: